Sate Ayam

9:14 AM

Kalian tahu kan betapa sukanya saya sama makanan...
Meskipun jarang saya tulis, tapi kalau kalian lihat instagram saya isinya hampir semuanya makanan tolong difollow yaa. I love to take picture of what I eat, meskipun sering dikomen mama saya, "kok makan terus kapan kurusnya"

Oke, sebelum membahas sate lebih jauh kita harus sepakati dulu definisi sate. Sate yang dibahas disini adalah daging ayam/kambing/babi/sapi yang ditusuk dan dibakar. Jadi bukan sate bbq yaa.. Tapi ditulisan ini saya bakal bahas tentang sate ayam. Sate kambing dan sapi saya skip karena bukan pecinta daging yang disate dan kalo babi ya haram cyiin.. kagak pernah nyoba :p tapi kalo ada yang mau share sate lain boleh lo saya tunggu komennya.

Mau bahas sejarah sate dikit deh, biar tau sejarahnya sate yang ternyata dipengaruhi oleh budaya luar.
Sejarah ini berdasarkan hasil baca-baca di google, so kalo mau nambahin atau mengkoreksi saya terima dengan senang hati.


Kata sate/satai diduga berasal dari bahasa Tamil yang dibawah oleh pendatang dari Arab dan muslim Tamil dan Gujarat dari India ke Indonesia. Diduga sate mulai ada tahun 1404, ketika Islam mulai menyebar di Jawa. Mulanya masyarakat Jawa memasak sate hanya dengan direbus (yang sudah dilakukan sejak abad 9M, lalu tahun 1600an mulai diberi bumbu rempah hingga jadi semur). Nah pada awalnya para pedagang Arab ini suka memasak dagingnya dengan cara dibakar, seperti kebab.

Tradisi Idul Adha yang dimulai oleh Sunan Gresik pun bermula dari banyaknya daging korban yang harus dibagikan ke masyarakat. Sunan pun mencoba mengadopsi cara Timur Tengah dengan bumbu rempah yang melimpah di Indonesia. Konon orang pertama yang mengadopsi masakan kebab itu bernama Satah. Dia adalah seorang santri Sunan Maulana atau Sunan Gresik yang menjadi juru masak keluarga Sunan.

Seperti kebiasaan orang Jawa pada umumnya, Satah juga terbiasa meraut bambu untuk membuat keperluan dapur. Rautan bambu itu kemudian digunakan untuk menusuk daging lalu dibakar di atas bara api. Ternyata hasil uji coba si Satah ini disukai oleh masyarakat  dan akhirnya sajian itu terkenal dengan nama Daging Satah yang lama-lama berubah jadi Sate.
Sate berawal dari Jawa kemudian menyebar ke seluruh pelosok Nusantara sampai ke Thailand karena dibawa oleh bangsa kita yang orang pelaut… nenek moyangku s’orang pelaut ye kaan.. Jadi jangan percaya kalo sate diakui negara lain karena makanan ini beneran bermula dari Indonesia, apalagi Sate Taichan asalnya dari Senayan :p


Jennifer Brennan (1988) menulis, meskipun Thailand dan Malaysia menganggap hidangan ini miliki mereka, sesungguhnya sate berasal dari Jawa. Di sini sate dikembangkan dari adaptasi kebab Timur Tengah yang dibawah pedagang muslim ke Jawa. Bahkan India tidak dapat mengakui sebagai asal muasalnya karena hidangan ini merupakan pengaruh Timur Tengah. 

Jadi dengan darah Madura beberapa persen yang ada di tubuh saya, sate menjadi makanan favorit. Selain karena suka bumbu kacang, sate bagiku seperti mengingatkan kampung halaman. Surabaya. Meskipun memang bukan makanan asli Surabaya tapi at least saya tahu beberapa sate enak di Surabaya. Misal Sate Lisidu dan Sate Pak Seger yang buka 24 jam. Itu endolitaa banget bumbunya.

Campuran sate yang pas menurut saya itu yang bumbu kacang dan kecapnya seimbang. Nggak pake gajih alias daging semua, dan ditambah bawang merah mentah yang banyak. Bisa ditambah sambel kalo suka pedes. Sebenernya mau pake lontong atau nasi sama aja, cuman kalo nasi itu lebih kerasa karena bumbunya bisa dipeperin di atas nasi panas. Ntap abis!

Saya kalo makan sate paling males ngegigit langsung dari tusuknya, alesannya simpel, karena males banget bumbunya belepotan di mulut. Lucunya temen saya pernah bilang, orang kalo makan sate ga langsung dari tusuknya itu tandanya dia pake tusuk. Yaelaahh.. saya cuman palm face dengernya :))

Merantau di ibukota ini saya baru nemu satu sate yang lumayan enak. Nope, that Sate Senayan doesn't suit my taste. Kecapnya kurang, kacang tok dan hambar rasanya buat saya. Entah kenapa trusted saya ke penjual sate bertambah ketika yang jual beneran orang Madura. Asal tahu aja, di Madura itu jaraaang banget yang jual sate, malah kebanyakan jualnya bebek. Heran kan kenapa sate yang terkenal asalnya dari Madura, mungkin karena orang Madura ini sudah merantau ke berbagai penjuru Indonesia, selain jadi juragan besi tua mereka terkenal dengan jualan sate. Tapi beneran deh sate itu jadi enak kalo yang jual orang Madura asli. Entah ini sugesti atau apa, tapi rata-rata iya.

Kalau di Surabaya, sate sudah lebih beragam. Nggak cuman dari Madura aja tapi ada juga yang dari Ponorogo. Kesimpulan yang saya ambil sih potensi Jawa Timur sepertinya berada di penghasil sate karena tiap daerah sepertinya punya keunggulan sate sendiri. Tapi yang terkenal di dunia nasional adalah Sate Ayam Madura lengkap dengan pak satenya yang jualan pake baju garis-garis merah putih. Marketing sapa sih ini pinter bener.....

Saat merantau ini juga saya jadi tau bahwa ada banyak orang yang suka sate pake bumbu kecap doang. Pertama kali tau ya kaget, la mosok enak. Tapi ya gitu gaes.. preferensi orang bisa beda-beda dan kita harus menghormati itu .....jadi bijak deh

Sate ayam sekarang bentukannya udah nggak lagi melulu dikecapin trus dibakar trus dicampur bumbu kacang+kecap. Sate ayam yang kekinian sekarang adalah Sate Taichan. Berasal dari kaki lima Senayan yang kemudian melegenda sentero Jabotabek dan diikuti sebagian kota besar lainnya. Menurut blog kompas travel, Sate Taichan berawal dari pesanan seorang Jepang dan cewek Indonesia yang minta sate ga pake kecap trus dikasi peresan jeruk trus dibakar. Rasanya jadi rasa daging ayam plus segar. Bumbu sambel merupakan bumbu kearifan lokal menyesuaikan orang Indonesia yang rata-rata suka pedas. Tapi saya nggak membahas sate taichan lebih lanjut disini, karena saya cuman pernah makan sekali. Nanti ya lain kali deh saya bahas.

Nah ini ada beberapa rekomendasi sate enak yang pernah saya makan, kalo belum pernah makan ngga saya rekomen di sini yaa:

Surabaya:
1. Sate Ayam Lisidu
Alamat: Jl. Kutai No.53-C, Darmo, Wonokromo, Kota SBY, Jawa Timur 60241

2. Sate Ayam Ponorogo Pak Seger
AlamatJl. Dharmawangsa No.117, Kertajaya, Gubeng, Kota SBY, Jawa Timur 60282

Bogor:
1. Sate Ayam Taman Kencana
Alamatpasar pakuan jaya, Babakan, Bogor Tengah, Kota Bogor, Jawa Barat 16129

Jakarta
1. Sate Ayam Pak Heri Sabang
AlamatJl. H. Agus Salim No.48A, RT.2/RW.1, Kb. Sirih, Menteng, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10340

2. Sate Ayam Binus
Alamat: Jl U, begitu masuk gang U langsung ada gerobak sate yang mepet sama tembok. Kayaknya emang ga banget, tapi satenya paling enak sih diantara sate binus lain. Psst.. yang jual orang Madura :p


Sumber: 
1. Sumber 1
2. Sumber 2

You Might Also Like

0 comments

Total Pageviews

Flickr Images